BLORABARU
Beranda Info Publik RAKORNAS PPKM DARURAT JAWA-BALI, PEMKAB BLORA SIAPKAN TINDAK LANJUT

RAKORNAS PPKM DARURAT JAWA-BALI, PEMKAB BLORA SIAPKAN TINDAK LANJUT

Blora, blorabaru.com –  Bupati H. Arief Rohman, S.IP, M.Si didampingi Wakil Bupati Tri Yuli Setyowati, ST, MM dan jajaran forkopimda pada Kamis siang (1/7/2021) bertempat di Ruang Pertemuan Setda mengikuti rakornas implentasi PPKM Darurat Jawa-Bali secara virtual yang dipimpin oleh Menko Maritim dan Investasi (Marinves) RI, Luhut Binsar Panjaitan.

Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP.,M.Si, menyatakan siap untuk menindaklanjuti arahan dari Menko Marinves. Pihaknya bersama Forkopimda akan segera menggelar rapat koordinasi lanjutan.

“Nanti bersama Forkopimda, dan seluruh OPD yang terkait untuk segera kita tindaklanjuti ini dengan rapat koordinasi. Adanya Instruksi Menko ini nanti agar segera kita jabarkan, pada intinya kita siap mendukung dan melaksanakan apa yang menjadi arahan dari Presiden RI, ” kata Bupati saat ditemui usai mendengarkan arahan dari Menko Marinves RI.

Bupati Arief pun berharap, agar PPKM Darurat Jawa-Bali ini dapat terlaksana dengan baik, sehingga dapat menekan kasus Covid-19 dan ekonomi dapat kembali pulih.

Baca juga :  KPU Blora Sebut Tingginya Partisipasi Pemilih Tanda Kesadaran Demokrasi Juga Meningkat

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo telah menetapkan pemberlakuan PPKM Darurat, mulai tanggal 3 Juli hingga 20 Juli 2021 khusus di Jawa dan Bali.

“PPKM Darurat ini akan meliputi pembatasan-pembatasan aktivitas masyarakat yang lebih ketat daripada yang selama ini sudah berlaku.” ungkap Presiden RI dalam keterangan resminya, Kamis, (1/7)

Menindaklanjuti arahan tersebut, Menko Maritim dan Investasi RI, Luhut Binsar Panjaitan kemudian menggelar rapat koordinasi guna memaparkan implementasi PPKM Darurat kepada seluruh kepala daerah.

“Presiden memerintahkan supaya kita semua melakukan dengan tegas dan terukur (PPKM Darurat) tadi kami sudah bicara dengan para gubernur, walikota, bupati, dan kita semua sepakat akan melaksanakan ini semua dengan tegas, ” tegas Luhut dihadapan seluruh kepala daerah secara virtual.

Baca juga :  Fasilator Pencegahan PMK, Gerak Cepat

Luhut pun turut menjelaskan terkait pengetatan aktivitas masyarakat selama Periode PPKM tersebut, termasuk menjelaskan pelaksanaan pengetatan di berbagai sektor yang telah ditentukan.

Berdasarkan data yang dipaparkan, Kabupaten Blora masuk dalam kategori level 3. Selanjutnya pihaknya juga menyampaikan beberapa pengaturan tambahan dalam PPKM Darurat, yang salah satunya adalah pelarangan aktivitas yang menimbulkan kerumunan.

“Gubernur, Bupati, Walikota, melarang setiap bentuk aktivitas kegiatan yang dapat menimbulkan kerumunan” paparnya.

“Dan nanti ada instruksi Mendagri sebagai dasar penindakan hukum yang akan dilakukan Polri maupun Kejaksaan, kita akan tegas dalam hal ini,” tegasnya.

Dalam hal Gubernur, Bupati, Walikota tidak melaksanakan ketentuan pengetatan aktivitas masyarakat selama periode PPKM Darurat maka dapat dikenakan sanksi administrasi.

Sementata itu Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan bahwa pemerintah akan mendorong percepatan vaksinasi, penyediaan sarana dan prasarana kesehatan seperti ketersediaan oksigen, pelayanan di rumah sakit.

Baca juga :  GANDENG PEM AKAMIGAS CEPU UNTUK SESARENGAN MBANGUN SDM BLORA

Termasuk juga testing dan tracing akan semakin digencarkan.

“kita akan meningkatkan testing dan tracingnya sampai 3-4 kali lipat dari yang ada sekarang” paparnya.

Pihaknya juga menghimbau agar rumah sakit dapat digunakan untuk pasien Covid-19 yang masuk dalam kategori sedang dan berat.

“Masyarakat tidak perlu panik, kalau tidak ada sesak nafas kalau saturasi oksigennya masih diatas 95 persen, kalau tidak ada komorbid lebih baik dirawat di rumah atau di isolasi terpusat” pesan Menkes RI.

Pada kesempatan tersebut, turut menyampaikan arahan Menko Perekonomian, Menteri Dalam Negeri RI, Menteri Agama RI, Menteri Kominfo RI, Jaksa Agung RI, Panglima TNI, Kapolri, dan Kepala BNPB.

Rakor diikuti pula oleh jajaran Asisten I,II,III Sekda Blora, Kepala BPBD, Plt. Kepala Dinkes, Direktur RSUD serta OPD terkait.

Red

Komentar
Bagikan:

Iklan