Tidak ada pin yang di tentukan
Home Info BirokrasiInfo Publik Ini Kata Gus Labib, ..

Ini Kata Gus Labib, Pentingnya Verifikasi dan Validasi Data

Ini Kata Gus Labib, Pentingnya Verifikasi dan Validasi Data

BLORA, BLORABARU. COM – Masih banyak ditemukan masalah dalam program penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Blora.

Untuk itu perlunya verifikasi dan validasi data kemiskinan sebab kondisi di lapangan sangat dinamis.

Hal ini juga dipengaruhi banyak indikator yang dirasa sangat sulit untuk direalisasikan agar tepat sasaran.

Ketua Komisi D DPRD Blora, Ahmad Labib Hilmy menyebutkan ada beberapa masalah yang harus kita identifikasi.

“Hal ini banyak dipengaruhi validasi verifikasi data, indikator masalah kemiskinan dan kesadaran pemangku kebijakan.”sebutnya. Minggu, 23/10.

Dijelaskan Labib, artinya data ini menjadi fundamental untuk pengentasan kemiskinan agar sasarannya tepat.

Ketika data tidak sesuai, maka progam yang dicanangkan pemerintah maka aspek manfaatnya tidak akan bisa dirasakan.

Pengentasan kemiskinan satu hal mengenai permasalahan hajat hidup orang banyak.

Kembali ia menyoroti, Indikator masalah kemiskinan banyak sekali di Badan Pusat Statistik (BPS) ada 14 indikator, dan itu terlalu rumit untuk dijadikan parameter survey dilapangan.

“Kami berharap indikator tersebut disederhanakan, supaya verifikasi dilapangan tepat sasaran.” harapnya.

Selain itu, perlunya kesadaran sosial orang yang mempunyai kebijakan.

Harapan kami, pemangku kebijakan memiliki kesadaran sosial bahwa ini PR kita bersama, yang harus kita selesaikan terkait angka kemiskinan.

Lebih lanjut kata dia, satu contoh obyektifitas yang kaitannya dengan verifikasi lapangan pemangku kebijakan juga harus membantu kawan kawan yang menjadi verifikator di lapangan.

“Artinya masyarakat yang membutuhkan betul betul maka harus diutamakan.” ujarnya.

Kami berharap ada tim independen yang menjadi motivasi agar langkah itu sesuai dengan indikator yang kita tetapkan.

Ini perlu gerakan yang extra odienry atau gerakan yang tidak biasa biar angka kemiskinan ini cepat terselesaikan.

“Jadi tiga hal ini yang menjadi catatan kami, bahwa harus ada sinergi mulai dari pemangku kebijakan, ormas, tokoh masyarakat dan tokoh agama.” papar Labib.

Politisi PKB tersebut menambahkan, untuk memberikan edukasi bahwa orang orang yang berhak menerima bantuan itu harus diprioritaskan.

Bagi mereka yang mumpuni secara ekonomi,namun masih menerima bantuan untuk itu perlunya kesadaran, agar tidak masuk dalam data penerima bantuan sosial.

“Sampai sekarang progres verifikasi data belum saya terima,kedepan untuk progresnya akan saya tanyakan.” pungkasnya.

SHARE

Komentar ditutup.


URL berhasil di salin
Data off atau jaringan lambat
Memuat content..