Tidak ada pin yang di tentukan
Home Info Publik BUPATI MINTA BANTUAN..

BUPATI MINTA BANTUAN TNI KAWAL DISTRIBUSI PUPUK KE PETANI, LAPORKAN JIKA HARGA LEBIHI HET

BUPATI MINTA BANTUAN TNI KAWAL DISTRIBUSI PUPUK KE PETANI, LAPORKAN JIKA HARGA LEBIHI HET

BLORA, blorabaru.com – Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP, M,Si melakukan sidak pengecekan di Gudang Penyangga Pupuk yang ada di Kel. Bangkle, Kabupaten Blora, untuk memastikan ketersediaan dan kelancaran distribusi pupuk.

Pada kesempatan tersebut, Bupati didampingi oleh Dandim 0721 Blora Letkol Inf. Andy Soelistyo Kurniawan Putro, S.Sos., M.Tr. (Han), dan Plt Kepala Dindagkop UKM Blora Luluk Kusuma Agung Ariadi, turut berdialog dengan pihak pengelola gudang pupuk tersebut.

Bupati mengungkapkan, bahwa sebelumnya ada laporan dari masyarakat bahwa penyaluran dikalangan petani terkadang harganya ada yang melebihi Harga Eceran Tertinggi (HET).

“Kita sudah masuk Masa Tanam (MT) 2 jadi ini dengan Pak Dandim dan Dinas Perdagangan melakukan sidak, bahwa sudah ada beberapa laporan yang harga di bawah ini sudah melebih HET” ucapnya

Dijelaskan bahwa terkait pasokan pupuk tersebut jumlahnya sudah menyesuaikan dengan data yang ada di Elektronik-Rencana Definitif Kebutuhan kelompok (E-RDKK). Namun demikian terkadang kendala yang dihadapi di tingkat pengecer adalah harganya melebihi HET.

“Sebenarnya terkait dengan pupuk ini patokannya adalah E RDKK, masing masing petani sudah mempunyai jatahnya masing-masing, kami minta untuk aktif melakukan pendampingan, distributor kita panggil untuk mneyalurkan sesuai dengan jatahnya masing-masing, kadang kendalanya pengecer di bawah ya ini yang mana harganya kadang melebihi HET” paparnya

Bupati meminta, para petani untuk melapor apabila menemukan penjualan pupuk bersubsidi dengan harga melebihi ketentuan. Nantinya akan ada tim yang diterjunkan ke lapangan.

“Kalau ada laporan dari petani untuk harga pupuk yang melebihi HET nanti silakan dilaporkan, nanti akan terjun dengan Babinsa nanti Pak Dandim kami minta tolong untuk mengawal penyaluran pupuk ini” paparnya

Kemudian, terkait dengan jumlah pupuk bersubsidi, Bupati meminta agar para petani dapat mempergunakan pupuk bersubsidi sesuai dengan anjuran dan jatah yang telah ditentukan berdasarkan E-RDKK.

“Para petani juga harus memahami karena jumlah ketersediaan pupuk yang terutama yang bersubsidi ini jumlahnya sesuai ketentuan, tentunya mendapatkannya tidak bisa lebih dari jatahnya itu, kadang kan kebiasaaan petani menggunakan pupuk berlebihan, padahal kita pupuk bersubsidi sudah sesuai ketentuan yang ada” ungkapnya

Bupati Arief juga mengajak segenap pihak turut mengawal agar penyaluran pupuk bersubsidi ini bisa sampai ke petani dengan baik dan sesuai ketentuan.

“Kalau stok cukup ya ini tinggal kita mengawal saja dari pabrik, produsen ke distributor, distributor ke kpl, kpl ke petani” ucapnya

“Teman-teman media kita harapkan juga ikut memberikan informasi kepada kami nanti dari KP3 tolong membuat ruang aduan, diumumkan kepada masyarakat kalau ada pengaduan atau harga yang melebihi HET kita akan terjunkan tim” pungkas Bupati.

Sementara itu Dandim 0721 Blora mengungkapkan bahwa jajaran TNI dari Kodim 0721 Blora siap membantu mendampingi penyaluran pupuk bersubsidi agar berlangsung lancar dan sesuai ketentuan.

“Saya sudah mendapatkan arahan dari pak bupati, kami siap mendampingi khususnya Babinsa, kami juga menyampaikan saran dan masukan dalam pengeceran atau pengederan pupuk bisa terjadwal sehingga Babinsa kami bisa mengetahui” ucapnya

“Contoh dalam satu KPL ada berapa stok yang harusnya didistribusikan, berapa yang sudah keluar dan yang masih di gudang sehingga kami bisa monitor untuk mencegah penjualan diluar ketentuan” pungkasnya

Plt Kepala Dindagkop UKM Blora mengungkapkan bahwa pihaknya telah melayangkan teguran kepada sejumlah KPL yang menjual pupuk dengan harga yang melebihi HET. Pihaknya pun mewanti-wanti para KPL untuk tidak melanggar ketentuan.

“Kami beberapa minggu ini menangani terkait laporan masyarakat, petani, yang pada dasarnya (harga) pupuk diluar HET, beberapa seperti di Todanan, di Kunduran” papar Luluk

“Untuk yang melebihi HET sudah kita berikan teguran pertama, kalau masih bandel kita tegur kedua, kita koreksi dengan distributor, dan kita bisa kita pindah untuk pengeceran. Silakan kalau ada laporan”pungkasnya

SHARE

Komentar ditutup.


URL berhasil di salin
Data off atau jaringan lambat
Memuat content..